Kamis, 26 Januari 2012

Cerpen Cinta - Perbedaan

Cerpen Cinta - Sebelumnya saya ucapkan terimakasih kepada sahabat yang telah mengirimkna karyanya dalam bentuk Cerpen dan kali ini saya akan share Cerpen Cinta kiriman dari sahabat Beby dengan judul Perbedaan, Okelah langsung saja untuk membaca cerpen Cinta - Perbedaan karya Beby dibawah ini.

PERBEDAAN
Cerpen Beby

Senyum ini selalu ada di setiap detik dirinya menatapku, entah apa yang aku fikirkan aku hanya mampu tersenyum saat mendengar dirinya mengatakan “aku sayang kamu. Mau kah kamu menjadi pacarku?”
Tak mampu ku menjawab rasa bingung pun menderaku baru dua kali kita ketemu, baru dua kali kita jalan bareng dia sudah berani mengatakan cinta padaku. Mungkinkah ini cinta sesaat atau hanya pelampiasaan hatinya. Tapi sekali lagi dia mengatakan kata-kata cinta itu dan meyakinkan ku bahwa dia benar-benar jatuh cinta padaku sejak pertama kali dia bertemu. Dan kali ini aku mulai percaya kata-katanya karena dia mengatakannya dengan tatapan tulus penuh cinta. Aku pun mencoba meyakinkan hati ku bahwa benar dia yang mampu mengobati luka lamaku. Dengan lantang pun aku menjawab “iya aku mau jadi pacarmu”. 

Senyum gembira itu pun merekah dari bibirnya yang merah alami lalu dia pun menggenggam tanganku erat dan mencoba meyakinkan bahwa memang dia yang selalu ada di saat aku susah maupun senang. Aku hanya mampu tersenyum, dan tersenyum. Lelaki berperawakkan tinggi besar dan berkulit putih ini yang mampu meluluhkan hati ku yang membeku setelah satu tahun. Ardi nama pria itu nama yang selalu menemani ku di hari-hari selanjutnya nanti. “sayang, jangan lupa makan y…? aku gak mau kalo sampe maag kamu kambuh lagi” ucap ardi saat aku mengangkat telfon darinya yang terdengar setengah khawatir. mungkin karena seharian ini aku tak memberi kabar kepadanya karena aku sangat sibuk dengan kegiatan di kampus, maklum lah  saat ini aku tercatat sebagai salah satu mahasiswa  baru di salah satu perguruan tinggi negeri di kota ku.
“iya sayang sebentar lagi ya aku makannya naggung ne…..ok sayang?” jawabku dengan nada sedikit manja. 
“ iya terserah yang pasti aku gak mau gara-gara kamu terlalu sibuk kamu jadi sakit” ucapnya masih dengan nada setengah khawatir. 
“iya sayang, aku pasti makan kok. Kamu sendiri udah makan belum?” Tanya ku pada ardi. 
“udah tadi. Ya sudah sekarang kamu lanjutin ajja dulu pekerjaan kamu nanti kalau udah selsai aku telfon lagi.” Ardi pun menutup telfonnya aku pun kembali melanjutkan pekerjaanku tapi ntah mengapa tiba-tiba  terlintas sesuatu fikiran yang sebenarnya tak pernah aku perdulikan setelah 1 bulan lebih aku menjalani hubungan bersama Ardi. 

Keyakinan y….keyakinan kami berdua memang berbeda sebenarnya selama ini kami tak pernah mempermasalahkan soal keyakinan kami yang berbeda selama ini kami saling bertoleransi dengan keyakinan masing-masing bahkan kami saling mengingat kan satu sama lain agar tidak lupa untuk beribadah dan orang tua ku juga tidak mempermasalahkan hubungan kami yang berbeda keyakinan. 

Tapi entah mengapa malam ini terlintas fikiran ini seperti beban yang menumpuk di kepalaku terasa berat hingga ku tak mampu memikulnya. “happy britday” hari ini adalah hari ulantahun ku yang ke-18 tahun inbox handphone atau pun inbox e-mail ku penuh dengan ucapan dari teman-temanku. 

Tapi mengapa tak ada satu ucapan dari Ardi padahal aku berharap dia lah menjadi orang pertama yang mengucapkan “happy britday”. ke mana dia??? Sudah satu minggu ini sifatnya tag seperti Ardi yang kukenal dulu, tag seperti Ardi 2 bulan yang lalu yang mengatakan cinta padaku. Padahal s’ingat ku kami tidak sedang bertengkar bahkan kami tak pernah bertengkar sama sekali, tapi mengapa sifatnya bisa berubah 180  derajat seperti ini. 

Hampir lewat sudah hari yang seharusnya menjadi hari bahagiaku, tapi dia benar-benar tak ada menghubungiku apa yang sbenarnya terjadi apa salahku??. 2 hari setelah hari bahagiaku dia pun masih belum ada memberi kabar padaku apa yang terjadi?? Apa salahku?? Sedang apa dia??? Begitu banyak pertanyaan yang hinggap di kepalaku. Aku pun mencoba menghubunginya dengan segala keberanian yang ku punya. “hallo…..” terdengar suara wanita di seberang sana aku  bingung siapa dia??? Hatiku berdebar sangat kencang lalu aku pun memberanikan diri untuk berkata “maaf ini benar handphonenya Ardi Pratama???” tanyaku dengan suara yang bergetar “iya benar. Saya mamanya” mendengar jawaban ini hatiku sedikit lega walaupun hati ku masih sangat berdebar karena bukan ardi yang mengangkat telfonku. Dan mengapa handphone Ardi bisa ada sama mamanya ada apa dengan Ardi?? Lalu aku pun memberanikan diri untuk mulai bertanya. 
“ Maaf tante saya Bela temannya ardi bisa saya bicara dengan ardi tante??” tanyaku. 
“ouwh…jadi kamu bela??? Tunggu sebentar y….?” jawab mamanya Ardi dengan nada yang sebenarnya gak enak di dengar. 
“Halo ada apa bel??” ucap pria di sebrang sana dan itu adalah Ardi, tapi kenapa dia gak panggil aku dengan sebutan  “sayang???” Semenjak kita jadian Ardi selalu memanggilku sayang tapi kenapa kali ini dia memanggilku dengan namaku?? BELA???. “sayang, kamu k mana aja sih???tau gak aku kangen banget sama kamu.” Ucapku dengan nada senang karena aku sudah mendengar suara Ardi yang ternyata memang baik-baik saja. “ maaf bel, beberapa hari ini aku gak ada kasih kabar ke kamu” belum selesai Ardi berkata aku segera memotong ucapan Ardi “ udahlah gak papa sayang. Malam ini keluar yuk…. Udah lama kita gak keluar bareng aku pengen dinner sama kamu” ucapku. “ Maaf bel…aku gak bisa tapi nanti malam aku mau ke rumah kamu boleh y…?? aku pengen ngomong sesuatu” ucapnya dengan nada lesu dan aku mulai curiga walaupun dia belum mengatakan masalah apa yan ingin di bicarakannya air mataku sudah mengalir deras. Dan sebenarnya aku sudah ada firsat lain. “ehmp…iya boleh aja aku tunggu kamu y” lalu aku pun menutup telfon ku karena aku sudah tak mampu berkata karena firasat ku begitu kuat kalau dia akan mengatakan sesuatu yang sebenarnya tak ingin ku dengar. “kamu mau ngomong apa sih sayang???” dengan mata merah aku memberanikan untuk menatap Ardi yang saat itu sudah duduk di sofa ruang tamu rumahku. Lalu Ardi pun memeluk tubuhku erat dan berkata “Selamat ulang tahun sayang. Maaf aku telat ngucapinnya.” Ucap Ardi dengan nada yang bergetar, dan aku pun sudah tak mampu menahan air mataku yang deras mengalir keluar dari pelupuk mataku.. “iya gak papa sayang aku bisa maklum mungkin kamu lagi sibuk” dengan suara tersendat aku berkata. 

Masih dengan pelukkan eratnya dia berkata ”sayang maaf y…kalau selama ini aku ada salah sama kamu. Sebenarnya kamu udah tau kan aku mau ngomong apa sekarang sama kamu karena aku tau felling kamu sangat kuat.” Sungguh tak mampu aku mendengar lanjutan kata-katanya aku hanya mampu menangis dan memeluk lebih erat lagi. “Aku mau kita Putus bel, sebenarnya aku gak mau dan gak mampu kalo harus pisah dari kamu. Tapi ini bukan kemauan aku bel. Ini kemauan orangtua ku karena mereka tau kalau hubungan kita adalah hubungan dengan beda keyakinan dan mereka ingin aku udah mulai berhubungan serius.” Ucap Ardi dengan nada yang sangat bergetar. 

Aku pun tak kuasa mendengarnya dan hanya mampu berdoa kalau ini hanyalah mimpi atau waktu dapat tiba-tiba berhenti berputar. “Maaf bel…… itu yang menyebabkan aku beberapa hari ini tidak menghubungi kamu karena aku gak tega harus ngomong ini sama kamu aku sayang kamu bel…aku cinta kamu bel…bahkan aku berharap hanya kamu yang terakhir dalam hidupku maafkan aku bel….hari ini hari terakhir ku di sini besok aku sudah harus masuk asrama bel…” aku semakin tak mampu mendengar kata-katanya aku tau dia selama ini sedang mengikuti test di salah satu sekolah kedinasan di kota kami. “Aku sayang kamu di..gak adakah cara lain agar kita tetap bisa bersama”ucapku dengan nada yang tesendat-sendat. “gak ada bel..aku gak berani ngelawan kemauan orang tuaku bel maaf….s’moga waktu yang dapat menjawab semua doa kita bel….yang pasti aku selalu sayang dan cinta kamu bel…hanya kamu dan untuk kamu bel…” air mataku s’makin deras hingg tak mampu terbendung lagi. Lalu Ardi pun melepaskan pelukkannya dan mengecup keningku. “Aku sayang kamu bel….sekarang aku hanya mampu berdoa agar aku dan kamu mampu melewati semua ini dan waktu segera menjawab penantian kita agar kita dapat bersama lagi” lalu Ardi pun pergi meninggalkan ku yang masih terduduk sedih dengan uraian air mata yang tak mampu tebendung lagi. Kenapa…kenapa harus perbedaan keyakinan yang memisahkan kita… tidak kah kekuatan cinta mampu mengalahkan semuanya??? Aku akan s’lalu menanti mu..menanti kamu kembali memeluk dan mgecupku lagi Ardi Pratama.

Baca Juga Cerpen Cinta yang lainnya dan saya Ucapkn Banyak Terimakasih

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar